1.600 migran hilang di laut di Mediterania tahun ini
World

1.600 migran hilang di laut di Mediterania tahun ini

ROMA (AP) — Tenggelamnya kapal dengan lebih dari 30 orang di dalamnya minggu ini adalah tragedi migrasi paling mematikan hingga saat ini di Selat Inggris.

Namun, bangkai kapal migran sebesar itu tidak jarang terjadi di perairan sekitar perbatasan selatan Eropa.

Tahun ini saja, para pejabat PBB memperkirakan bahwa 1.600 orang telah meninggal atau hilang di Laut Mediterania, pintu gerbang utama ke Eropa bagi para migran yang mencoba memasuki benua itu dengan bantuan penyelundup manusia.

Jumlah kematian lebih tinggi dari tahun lalu, tetapi tidak berarti unik. Organisasi Migrasi Internasional memperkirakan bahwa 23.000 orang telah tewas sejak 2014 ketika mencoba menyeberangi Mediterania dengan perahu reyot atau perahu karet, memuncak pada lebih dari 5.000 pada 2016. Dalam periode tujuh tahun yang sama, sekitar 166 orang tewas di Inggris. saluran.

Pekan lalu 85 orang tewas dalam dua insiden terpisah ketika mencoba mencapai Italia dari Libya, kata Flavio di Giacomo, juru bicara IOM di Italia. Tragedi itu nyaris tidak diperhatikan di Eropa.

“Saya pikir ini masalah kedekatan,” kata di Giacomo. “Saya pikir perhatian media tentang apa yang terjadi antara Inggris dan Prancis juga karena ini baru. Eropa tidak terbiasa memiliki itu di dalam benua; biasanya di perbatasan luar.”

Tahun ini rute migran tersibuk dan paling mematikan ke Eropa adalah Mediterania tengah di mana orang-orang melakukan perjalanan dengan perahu yang penuh sesak dari Libya dan Tunisia – dan dalam beberapa kasus jauh dari Turki – menuju Italia. Sekitar 60.000 orang telah tiba di Italia melalui laut tahun ini, dan sekitar 1.200 orang meninggal atau hilang dalam perjalanan, menurut Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi.

Jumlah yang hilang adalah perkiraan sebagian berdasarkan informasi dari korban kapal karam.

Aktivis penyelamat migran pada hari Kamis mengatakan sebuah kapal di Mediterania tengah dengan 430 orang di dalamnya mengambil air dan meminta pihak berwenang Eropa untuk membantu. Kapal lain yang dioperasikan oleh badan amal Sea-Watch sedang mencari pelabuhan yang aman untuk menurunkan 463 migran yang diselamatkan.

Sementara itu, sejak tahun lalu lalu lintas telah meningkat pada rute yang lebih berbahaya di Samudra Atlantik di mana para migran berangkat dari Senegal, Mauritania atau Maroko dengan perahu kayu sederhana dengan harapan mencapai Kepulauan Canary Spanyol. Beberapa kapal tenggelam tidak jauh dari pantai Afrika dan yang lain menghilang lebih jauh, dalam beberapa kasus kehilangan Canary dan hanyut jauh ke Atlantik.

“Rute dari Afrika barat sangat panjang dan sangat berbahaya,” kata di Giacomo.

IOM telah mencatat 900 kematian di rute Canaries tahun ini, katanya, tetapi jumlah sebenarnya bisa dua kali lipat “dan tidak ada yang terlalu memperhatikan.”

Lebih dari 400 orang diselamatkan minggu ini ketika mencoba mencapai kelompok pulau itu.

Kelompok hak asasi manusia sering mengkritik pemerintah Eropa karena tidak berbuat lebih banyak untuk menyelamatkan migran yang mencoba mencapai benua itu dengan kapal yang tidak layak laut. Upaya penyelamatan Eropa yang dipimpin oleh Italia di Mediterania tengah diperkecil beberapa tahun yang lalu dan lebih menekankan pada pelatihan dan memperlengkapi penjaga pantai Libya untuk mencegat kapal migran sebelum mereka dapat mencapai perairan Eropa. Kritikus mengatakan Eropa menutup mata terhadap pelanggaran hak asasi manusia di pusat-pusat penahanan Libya bagi para migran.

Memperhatikan bahwa sembilan dari 10 pengungsi telah melarikan diri ke negara-negara tetangga, Carlotta Sami dari UNCHR di Italia mengatakan badan tersebut mendorong pemerintah Uni Eropa untuk menyediakan “jalan aman” bagi para pengungsi “untuk mengurangi jumlah mereka yang mencoba melakukan perjalanan yang sangat berisiko. .”

____

Penulis AP Lorne Cook di Brussels berkontribusi pada laporan ini.

Ikuti semua cerita AP tentang migrasi global di https://apnews.com/hub/migration

Hak Cipta 2021 The Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Posted By : angka keluar sydney