Industri menimbang berapa banyak terlalu banyak?
Technology

Industri menimbang berapa banyak terlalu banyak?

SECAUCUS, NJ (AP) — Jika Anda menyalakan televisi dalam tiga tahun terakhir, kemungkinan besar Anda telah dibanjiri iklan untuk taruhan olahraga, dan tidak hanya selama siaran pertandingan.

Iklan yang menampilkan seorang kaisar berbicara kepada massa, seorang wanita yang mendesak para petaruh untuk “membuat hujan turun” dan perusahaan-perusahaan yang memikat para penjudi dengan kesempatan untuk mengubah beberapa dolar menjadi kekayaan menyelimuti gelombang udara. Kekhawatiran mulai tumbuh tentang berapa banyak yang terlalu banyak.

Pada KTT SBC Amerika Utara, konferensi taruhan olahraga internasional utama yang diadakan minggu ini di New Jersey utara, para pemain industri menyuarakan keprihatinan tentang kemungkinan reaksi balik yang mereka khawatirkan dapat menyebabkan pembatasan pemerintah yang keras pada iklan semacam itu, seperti yang terjadi di Eropa.

Bill Miller, presiden American Gaming Association — asosiasi perdagangan nasional industri perjudian — menyebut tingkat iklan taruhan olahraga saat ini sebagai “perlombaan senjata yang tidak berkelanjutan.”

“Apakah itu mengganggu?” Dia bertanya. “Apakah itu terlalu banyak? Ini adalah hal yang tidak berkelanjutan.”

Miller dan lain-lain memperingatkan bahwa jika industri taruhan olahraga AS tidak menahan diri, itu bisa menjadi korban dari jenis peraturan pemerintah yang sama bahwa pesta seks iklan taruhan olahraga diminta di Eropa.

Di Inggris Raya, tim tunduk pada larangan “peluit ke peluit” pada iklan taruhan olahraga yang muncul selama siaran pertandingan mereka. Italia telah melarang semua iklan perjudian sejak 2019, dan Spanyol melarang buku olahraga beriklan di kaus pemain atau muncul sebagai bagian dari nama stadion. Ini juga membatasi iklan siaran untuk segala bentuk perjudian lainnya pada jam antara 1 dan 5 pagi

Sejauh ini, AS belum memberlakukan peraturan seperti itu pada iklan taruhan olahraga. Dan banyak di industri ingin tetap seperti itu.

Jeff Fernandez, wakil presiden pengembangan bisnis dan usaha untuk New York Jets, mengatakan industri dan mitra olahraga profesionalnya perlu “memastikan kita tidak harus pergi ke larangan peluit ke peluit seperti yang terjadi di Inggris. ”

Joe Asher, presiden taruhan olahraga untuk perusahaan teknologi perjudian IGT, juga memperingatkan “reaksi balik terhadap iklan yang terjadi hari ini, dan jumlah iklan yang berlebihan.”

Itu bukan sesuatu yang cocok untuk pengaturan diri,” kata Asher, juga mantan CEO perusahaan perjudian William Hill. “Saya khawatir ketika kita sampai ke fase itu.”

The Jets, seperti kebanyakan tim olahraga pro lainnya, sangat mempromosikan banyak mitra taruhan olahraga mereka selama pertandingan, termasuk logo di gedung, papan skor yang disebutkan, dan iklan untuk ruang taruhan olahraga di dalam stadion.

Salah satu pengiklan yang paling sering adalah Caesars Entertainment, yang iklannya menampilkan aktor yang memerankan Caesar tampaknya ada di mana-mana. Pada konferensi Kamis, Ken Fuchs, wakil presiden senior olahraga untuk Caesars Digital, menggemakan peringatan yang dikatakan industri terkait periklanan.

“Anda memang harus mengambil pelajaran dari Inggris: Anda harus mengatur diri sendiri,” katanya. “Ini tentang bagaimana pelanggan berinteraksi dengan Caesars sebagai merek. Ini bukan tentang meneriaki orang: ‘Uang gratis! Gratis! Gratis!’ Itulah yang membuat orang lelah.”

Johnny Avello, direktur operasi buku lomba dan olahraga untuk DraftKings, mengatakan tingkat periklanan perusahaannya saat ini berjalan sesuai rencana.

“Saya berada di terminal (kereta) di Hoboken kemarin dan saya melihat DraftKings di setiap kios dan setiap dinding,” katanya. “Dan menurut saya itu efektif. Berhasil.”

PointsBet mengatakan iklan diperlukan untuk menarik pelanggan baru dan mempertahankan pelanggan yang sudah ada.

“Kami telah mengambil pandangan terfokus dengan mendengarkan apa yang diinginkan petaruh kami dan menjangkau mereka di mana mereka berada,” kata Kyle Christensen, kepala pemasaran perusahaan. “Kami memiliki filosofi untuk tidak membelanjakan uang secara tidak rasional, tetapi agresif dan disiplin. Filosofi ini telah melayani kami dengan baik, membuat pengguna kami senang, dan akan terus menjadi perspektif kami saat kami melihat anggaran iklan di masa mendatang.”

Pada hari Kamis, PointsBet memulai debutnya dengan dua iklan baru yang menampilkan quarterback New Orleans Saints yang baru saja pensiun, Drew Brees, yang memberi tahu orang-orang bagaimana menjalani “kehidupan taruhan” mereka.

Dan Kamis malam, NFL ditetapkan untuk memulai debut iklan taruhan yang bertanggung jawab selama pertandingan Dallas Cowboys-New Orleans Saints, mendesak orang untuk “hanya bertaruh apa yang Anda mampu.”

FanDuel dan BetMGM, dua pengiklan besar lainnya, menolak berkomentar. FanDuel menjadi penyedia resmi jalur olahraga dan peluang taruhan untuk The Associated Press dalam perjanjian komersial mulai April 2021.

___

Ikuti Wayne Parry di Twitter di http://twitter.com/WayneParryAC

Hak Cipta 2021 The Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.


Posted By : sidney hari ini