Kedua belah pihak merencanakan pertarungan aborsi negara-demi-negara yang baru
National

Kedua belah pihak merencanakan pertarungan aborsi negara-demi-negara yang baru

Saat Mahkamah Agung mempertimbangkan masa depan keputusan penting Roe v. Wade tahun 1973, gerakan anti-aborsi yang bangkit kembali berusaha untuk menekan keuntungannya dalam pertempuran negara bagian sementara para pendukung hak aborsi bersiap untuk bermain pertahanan.


Apa yang perlu Anda ketahui

  • Saat Mahkamah Agung dengan mayoritas konservatif 6-3 menimbang masa depan keputusan penting Roe v. Wade tahun 1973, gerakan anti-aborsi yang bangkit kembali di AS berharap untuk menekan keunggulannya dalam pertempuran antar negara bagian di seluruh negeri
  • Sementara itu, pendukung hak aborsi sedang bersiap untuk bermain pertahanan — dan kedua belah pihak tampaknya beroperasi dengan asumsi bahwa pengadilan akan membatalkan atau secara serius melemahkan Roe.
  • Menurut perkiraan dari Institut Guttmacher, sebuah organisasi penelitian yang mendukung hak aborsi, sebanyak 26 negara bagian akan pindah ke lembaga semacam pembatasan akses aborsi dalam waktu satu tahun, jika diizinkan oleh pengadilan.
  • Setidaknya 12 negara bagian memiliki “larangan pemicu” pada buku, dengan pembatasan yang akan berlaku secara otomatis jika hakim membatalkan atau melemahkan perlindungan federal pada akses aborsi

Kedua belah pihak tampaknya beroperasi dengan asumsi bahwa pengadilan yang dibentuk kembali oleh mantan Presiden Donald Trump akan membatalkan atau secara serius melemahkan Roe.

“Kami menghadapi badai,” kata Elizabeth Nash, analis kebijakan negara bagian untuk Guttmacher Institute, sebuah organisasi penelitian yang mendukung hak aborsi. “Kita harus menghadapi badai sehingga di masa depan – lima, 10, 15 tahun dari sekarang – kita berbicara tentang bagaimana kita berhasil mencabut semua larangan aborsi ini.”

Lembaga tersebut memperkirakan bahwa sebanyak 26 negara bagian akan melembagakan semacam pembatasan akses aborsi dalam waktu satu tahun jika diizinkan oleh pengadilan. Setidaknya 12 negara bagian memiliki “larangan pemicu” pada buku, dengan pembatasan yang akan berlaku secara otomatis jika hakim membatalkan atau melemahkan perlindungan federal pada akses aborsi.

Kasus saat ini di pengadilan, Organisasi Kesehatan Wanita Dobbs v. Jackson, menyangkut undang-undang Mississippi yang melarang aborsi setelah 15 minggu kehamilan. Roe v. Wade, yang ditegaskan kembali dalam keputusan 1992 berikutnya dalam Planned Parenthood v. Casey, mengizinkan negara bagian untuk mengatur tetapi tidak melarang aborsi hingga titik viabilitas janin, pada kira-kira 24 minggu.

Nasib kasus Mississippi tidak akan diketahui selama berbulan-bulan, tetapi berdasarkan argumen pembuka, Roe tampaknya dalam bahaya. Keenam hakim konservatif pengadilan, termasuk yang ditunjuk Trump Neil Gorsuch, Brett Kavanaugh dan Amy Coney Barret, mengindikasikan mereka akan menegakkan hukum Mississippi.

“Tidak diragukan lagi bahwa apa yang kami dengar dari Mahkamah Agung sangat mengganggu,” kata Ianthe Metzger, direktur kampanye media pemerintah untuk Planned Parenthood Action Fund, salah satu pendukung hak akses aborsi yang paling menonjol. “Itu tidak terlalu mengejutkan, tapi itu mengkhawatirkan.”

Susan Arnall, direktur penjangkauan untuk Liga Hak untuk Kehidupan anti-aborsi, mengatakan dia secara khusus didorong oleh penekanan Hakim Samuel Alito pada konsep “kelangsungan hidup” bagi janin sebagai prinsip panduan tentang kapan harus melarang penghentian kehamilan. Dia memperkirakan bahwa kemajuan modern dalam kedokteran akan terus mengecilkan jendela di mana janin tidak dapat hidup, membuka pintu ke sejumlah perdebatan tingkat negara bagian yang rumit secara medis.

“Kelangsungan hidup adalah sesuatu yang tunduk pada ilmu kedokteran,” kata Arnall. “Ini akan menjadi sangat legal dan sangat medis. Ini akan menjadi pertarungan antara pengacara dan dokter.”

Kedua belah pihak tampaknya telah mempersiapkan momen ini selama bertahun-tahun, terutama dengan Trump telah mengangkat lebih dari 200 hakim federal dan tiga hakim agung selama masa kepresidenannya. Kelompok akses-pro-aborsi menyumbangkan $8 juta pada 2018 dan lebih dari $10 juta pada 2020, menurut Open Secrets, sebuah kelompok nonpartisan yang melacak pengeluaran politik.

Angka-angka itu melebihi kontribusi publik dari kelompok anti-aborsi, yang menyumbangkan $2,6 juta pada 2018 dan $6,3 juta pada 2020, menurut Open Secrets. Tetapi kompleksitas jaringan organisasi nirlaba dan dana “uang gelap” membuat sulit untuk menghasilkan perhitungan penuh dari aliran uang.

Sementara Washington adalah medan pertempuran utama saat ini, banyak pemimpin gerakan konservatif memperlakukan pertempuran yudisial sebagai kemenangan dan kematian Roe sebagai keniscayaan. Medan pertempuran berikutnya akan menjadi pertarungan kucing-dan-tikus yang berubah-ubah di legislatif negara bagian dan pemilihan di seluruh negeri tahun depan.

“Orang-orang menyadari bahwa tujuh bulan dari sekarang, kita mungkin akan menghadapi ini di tingkat negara bagian,” kata Brian Burch, presiden CatholicVote. “Ini akan menjadi jauh lebih menonjol dalam pemilihan umum negara bagian, terutama pemilihan gubernur.”

Badan legislatif di banyak negara bagian yang dipimpin Partai Republik siap untuk bertindak tergantung pada keputusan Mahkamah Agung. Pada hari Rabu, Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-6 mengosongkan putusan sebelumnya yang telah memblokir undang-undang Tennessee yang termasuk melarang aborsi setelah detak jantung janin terdeteksi – sekitar enam minggu – dan memerintahkan sidang ulang oleh pengadilan penuh.

“Pertempuran telah terjadi di gedung-gedung negara selama beberapa dekade dan itu akan meningkat,” kata Nash.

Putusan Mahkamah Agung diperkirakan sekitar bulan Juni, hampir menjamin bahwa masalah tersebut akan mendominasi pemilihan kongres musim gugur mendatang serta perlombaan tingkat negara bagian dari pantai ke pantai.

“Itu waktu yang tepat, tepat sebelum ujian tengah semester,” kata Arnall dari Right to Life League.

Putusan itu dapat memicu kesibukan aktivitas terkait aborsi medis — pilihan medis yang tidak ada saat Roe menjadi undang-undang. Pil “hari setelah” disetujui oleh Food and Drug Administration pada tahun 2000, dengan pembatasan yang mencakup memerlukan kunjungan klinik langsung sebelum seseorang dapat diberi resep rejimen dua pil dan larangan mengirimnya melalui pos.

Pembatasan itu dilonggarkan selama pandemi virus corona. Wanita yang mencari pil sekarang dapat menerimanya melalui pos setelah berkonsultasi jarak jauh dengan dokter, dan mereka tidak perlu mengunjungi klinik. FDA dijadwalkan untuk segera meninjau sikap itu, tetapi bagaimanapun juga, kebijakan tersebut diperkirakan akan segera diserang oleh gedung-gedung negara bagian yang dikuasai Partai Republik.

“Aborsi medis akan menjadi agenda utama.” kata Nash. “Ini adalah perbatasan baru.”

Texas, yang telah memberlakukan undang-undang yang secara efektif melarang sebagian besar aborsi bedah setelah enam minggu, memiliki batasan baru yang menjadikannya kejahatan untuk menyediakan pil aborsi medis setelah tujuh minggu kehamilan dan mengkriminalisasi pengiriman obat melalui pos.

“Kampanye disinformasi terkoordinasi oleh politisi dan aktivis anti-pilihan, anti-kebebasan telah kembali memungkinkan Texas untuk mendorong perawatan di luar jangkauan – terutama bagi mereka yang sudah terpinggirkan oleh sistem perawatan kesehatan kita,” kata Presiden Pro-Choice NARAL Mimi Timmaraju dalam sebuah pernyataan. . “Tidak ada akhir dari tindakan kejam yang akan dilakukan oleh para ekstremis anti-pilihan dalam upaya mereka untuk mendapatkan kekuasaan dan kendali.”

Terlepas dari kemunduran bersejarah, para pendukung akses aborsi mengklaim bahwa mereka siap untuk pertarungan negara bagian demi negara bagian dan sedang merancang berbagai cara untuk membantu wanita yang mencari aborsi melakukan perjalanan ke negara bagian di mana mereka dapat menerimanya. Metzger, dari Planned Parenthood, meramalkan bahwa ancaman baru akan memicu gelombang besar dukungan publik untuk hak aborsi.

“Tidak ada keraguan bahwa (lawan aborsi) telah memainkan permainan 40 tahun,” kata Metzger. “Bagi kami, itu hanya terus membunyikan alarm. Orang-orang melihat bahwa ancaman itu sangat nyata. Ini bukan argumen teoretis lagi.”

Posted By : togel sidñey hari ini