Putin berharap WHO segera menyetujui vaksin Sputnik V Rusia
World

Putin berharap WHO segera menyetujui vaksin Sputnik V Rusia

MOSCOW (AP) – Presiden Rusia Vladimir Putin pada Minggu menyuarakan harapan untuk persetujuan cepat vaksin virus corona Sputnik V negara itu oleh Organisasi Kesehatan Dunia, dengan mengatakan langkah itu penting untuk memperluas pasokan globalnya.

Berbicara selama panggilan video dengan Francesco Rocca, presiden Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah, Putin mengatakan menerima pemeriksaan WHO diperlukan untuk menyebarkan vaksin Rusia secara lebih luas ke seluruh dunia, termasuk pasokan gratis.

“Kami bermaksud untuk memperluas bantuan semacam itu,” kata Putin.

Pemimpin Rusia itu juga berpendapat bahwa persetujuan WHO harus membuka pintu bagi orang Rusia dan lainnya yang telah memiliki vaksin Sputnik V untuk bepergian lebih bebas ke seluruh dunia. Dia mengatakan sekitar 200 juta orang di seluruh dunia telah menerima Sputnik V.

Putin divaksinasi dengan Sputnik V pada musim semi, dan bulan lalu ia menerima suntikan booster Sputnik Light, versi satu dosis. Dia juga mengatakan bahwa dia mengambil versi hidung eksperimental dari Sputnik V beberapa hari setelah menerima suntikan booster, menambahkan bahwa dia merasa baik-baik saja dan tidak merasakan efek samping.

Institut Gamaleya yang mengembangkan Sputnik V mengatakan vaksin harus efisien melawan varian omicron dari COVID-19, tetapi mengumumkan bahwa mereka akan segera mulai mengadaptasinya untuk melawan varian baru.

Rusia adalah negara pertama di dunia yang mengesahkan vaksin virus corona, meluncurkan Sputnik V pada Agustus 2020, dan memiliki persediaan yang berlimpah. Tetapi penyerapannya lambat, sebagian disebabkan oleh sinyal yang saling bertentangan dari otoritas Rusia.

Rusia dalam beberapa bulan terakhir telah menghadapi lonjakan kasus virus corona paling mematikan dan terbesar, dengan infeksi dan kematian naik ke level tertinggi sepanjang masa dan hanya melambat dalam beberapa minggu terakhir. Rusia memiliki angka kematian pandemi tertinggi yang dikonfirmasi di Eropa dengan lebih dari 281.000, menurut satuan tugas virus corona pemerintah. Tetapi sebuah laporan yang dirilis Jumat oleh badan statistik negara bagian Rosstat, yang menggunakan kriteria yang lebih luas, menempatkan jumlah keseluruhan kematian terkait virus antara April 2020 dan Oktober 2021 menjadi lebih dari 537.000 – hampir dua kali lipat dari jumlah resmi.

Putin, yang meskipun ada lonjakan infeksi di Rusia telah berulang kali berpendapat bahwa vaksinasi harus tetap dilakukan secara sukarela, pada Minggu menekankan bahwa pihak berwenang Rusia telah mencoba menggunakan “bujukan dan bukan tekanan” dan bekerja untuk menghilangkan “prasangka dan mitos yang mendorong keengganan untuk vaksinasi.”

Persetujuan cepat Rusia atas Sputnik V menuai kritik di luar negeri, karena pada saat itu hanya diuji pada beberapa lusin orang. Tetapi sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal medis Inggris The Lancet pada bulan Februari menunjukkan Sputnik V 91% efektif dan tampaknya mencegah individu yang diinokulasi menjadi sakit parah dengan COVID-19.

Rusia telah secara aktif mempromosikan Sputnik V di seluruh dunia tetapi menghadapi hambatan dalam pengiriman jumlah yang dijanjikan. Negara-negara di Amerika Latin mengeluhkan keterlambatan pengambilan gambar Sputnik V kedua.

Organisasi Kesehatan Dunia telah meninjau data tentang vaksin Sputnik V Rusia sebagai bagian dari proses persetujuan. Persetujuan tersebut dapat membuka jalan untuk dimasukkan ke dalam program COVAX yang mengirimkan vaksin COVID-19 ke sejumlah negara di seluruh dunia berdasarkan kebutuhan.

___

Ikuti semua cerita AP tentang pandemi di https://apnews.com/hub/coronavirus-pandemic.

Hak Cipta 2021 The Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Posted By : angka keluar sydney