Republik Dominika mengusir, menganiaya orang Haiti, kata para aktivis
World

Republik Dominika mengusir, menganiaya orang Haiti, kata para aktivis

DAJABON, Republik Dominika (AP) — Bien-Aimé St. Clair mengerutkan kening saat arus migran Haiti yang lebih tua melewatinya. Dituduh tinggal di Republik Dominika secara ilegal, mereka tahu bahwa mereka tidak punya pilihan selain kembali melintasi perbatasan ke Haiti.

Tapi St Clair, 18, ragu-ragu. Dia berteriak pada seorang agen imigrasi.

“Bos! Hai! Saya tidak mengenal siapa pun di sana,” teriaknya dalam bahasa Spanyol, menunjuk ke arah Haiti saat dia berdiri di perbatasan yang dibagi dua negara di pulau Hispaniola.

St Clair masih kecil ketika ibunya membawanya ke Republik Dominika, dan meskipun hidupnya sulit — ibunya meninggal ketika dia masih muda, ayahnya menghilang, dan dia ditinggalkan sendirian untuk membesarkan saudaranya yang cacat — itu satu-satunya kehidupan yang dia tahu.

Dan sekarang, dia dipaksa pergi, seperti lebih dari 31.000 orang yang dideportasi oleh Republik Dominika ke Haiti tahun ini, lebih dari 12.000 di antaranya hanya dalam tiga bulan terakhir — lonjakan besar, kata pengamat. Ketika seluruh dunia menutup pintunya bagi migran Haiti, negara yang berbagi pulau dengan Haiti juga menindak dengan cara yang menurut para aktivis hak asasi manusia belum pernah terlihat dalam beberapa dekade.

_____

Cerita ini diproduksi dengan dukungan dari Pulitzer Center on Crisis Reporting.

____

Meningkatnya penganiayaan terhadap warga Haiti di negara itu, kata mereka, bertepatan dengan kebangkitan Luis Abinader, yang menjabat sebagai presiden pada Agustus 2020.

Mereka menuduh pemerintah menargetkan populasi yang rentan, memisahkan anak-anak dari orang tua mereka dan profil rasial — Haiti sebagian besar berkulit hitam, sementara mayoritas penduduk Dominika mengidentifikasi sebagai ras campuran. Pihak berwenang Dominika, kata mereka, tidak hanya mencari warga Haiti yang baru saja menyeberang secara ilegal ke Republik Dominika, tetapi juga mereka yang telah lama tinggal di sana.

“Kami belum pernah melihat ini,” kata William Charpantier, koordinator nasional untuk National Roundtable for Migration and Refugees. “Pemerintah bertindak seperti kita sedang berperang.”

Mereka telah menangkap orang Haiti yang menyeberang secara ilegal ke Republik Dominika; Haiti yang izin kerja Dominikanya telah habis masa berlakunya; mereka yang lahir di DR dari orang tua Haiti tetapi ditolak kewarganegaraannya; bahkan, kata para aktivis, kaum Dominika Hitam lahir dari orang tua Dominika yang oleh pihak berwenang dianggap sebagai orang Haiti.

Pejabat dan aktivis Haiti juga mengatakan pemerintah melanggar undang-undang dan kesepakatan dengan mendeportasi wanita hamil, memisahkan anak-anak dari orang tua dan menangkap orang antara pukul 6 sore dan 6 pagi.

Sementara itu, para aktivis mengatakan permusuhan terhadap Haiti meningkat ketika Abinader melancarkan aksi anti-Haiti.

Dia menangguhkan program visa pelajar untuk warga Haiti, melarang perusahaan menarik lebih dari 20% tenaga kerja mereka dari pekerja migran dan memerintahkan migran Haiti untuk mendaftarkan keberadaan mereka.

Dia mengumumkan audit terhadap sekitar 220.000 orang yang sebelumnya diberikan status imigrasi untuk menentukan apakah mereka masih memenuhi syarat, dan dia memperingatkan bahwa siapa pun yang menyediakan transportasi atau perumahan untuk migran tidak berdokumen akan didenda. Dan dia menangguhkan pembayaran pensiun kepada ratusan mantan pekerja tebu — kebanyakan dari mereka Haiti.

Langkah-langkah tersebut mengikuti pengumuman Abinader pada Februari bahwa pemerintahannya akan membangun tembok bernilai jutaan dolar (190 kilometer) di sepanjang perbatasan Haiti.

Haiti dan Republik Dominika telah lama memiliki hubungan yang waspada dan sulit, diwarnai oleh pembantaian tahun 1937 di mana ribuan orang Haiti terbunuh di bawah diktator Dominika Rafael Trujillo.

Rasisme dan penolakan terhadap orang Haiti masih terlihat jelas, dengan orang-orang Dominikan mengutuk mereka atau membuat komentar yang meremehkan ketika mereka melihat mereka di jalan.

Namun, ratusan ribu orang Haiti diyakini tinggal di Republik Dominika, bahkan sebelum banyak yang melarikan diri dari Haiti dalam beberapa bulan terakhir setelah pembunuhan presiden, gempa bumi berkekuatan 7,2, kekurangan bahan bakar yang parah dan lonjakan kekerasan terkait geng. dan penculikan.

“Kami tidak datang ke sini untuk mengambil alih negara. Kami mencoba bertahan,” kata Gaetjens Thelusma dari kelompok nirlaba We Will Save Haiti.

Pemerintah telah berulang kali mengatakan bahwa mereka memperlakukan migran secara manusiawi. Abinader baru-baru ini mengatakan kepada PBB bahwa negaranya telah menanggung beban menangani riak-riak krisis Haiti sendiri, tanpa banyak bantuan dari seluruh dunia.

Sementara negaranya telah menunjukkan solidaritas dan kolaborasi dengan Haiti dan akan terus melakukannya, dia berkata, “Saya juga menegaskan kembali bahwa tidak ada dan tidak akan pernah ada solusi Dominika untuk krisis di Haiti.”

Para menterinya sendiri secara gelap menyebut Haiti sebagai penjajah: Pada awal November, Jesús Vázquez, menteri dalam negeri dan polisi Dominika, meresmikan kantor pertama dari beberapa lusin kantor di mana orang asing akan diminta untuk mendaftar.

Dia mengatakan kepada wartawan: “Ancaman utama yang dihadapi Republik Dominika saat ini adalah Haiti, dan kami dipanggil untuk membela tanah air kami.”

Penggerebekan, deportasi dan penganiayaan oleh pemerintah telah menghalangi beberapa warga Haiti untuk menyeberang ke Republik Dominika, menurut seorang penyelundup manusia yang hanya memberikan nama depannya sebagai Luis Fernando.

Ia lahir di Haiti tetapi telah tinggal di Republik Dominika selama 19 tahun. Dia melukis dan bekerja di konstruksi tetapi juga membantu para migran menyeberang secara ilegal, membayar pejabat Dominika di mana saja dari $35 hingga $90 untuk melihat ke arah lain. Pada pertengahan November, dia menahan kelompok yang menunggu untuk menyeberang.

“Untuk saat ini, yang terbaik adalah mereka tetap di sana. Sampai semuanya tenang,” katanya.

Namun, beberapa masih bersikeras untuk pergi ke DR.

St. Clair, remaja yang terdampar di Dajabon, melihat sekeliling saat petugas imigrasi yang menahannya pergi dan pihak berwenang bersiap untuk menutup perbatasan pada malam itu. Hilang sudah arus pelintas batas, deru truk dan deru sepeda motor pengangkut pisang raja, bawang bombay, dan barang-barang lainnya.

Pekerja UNICEF yang meminta maaf telah mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak dapat membantu — dia berusia 18 tahun pada bulan Oktober dan sekarang sudah dianggap dewasa.

St Clair mulai berjalan kembali ke Republik Dominika. Seorang petugas imigrasi yang bersangkutan berteriak kepadanya, “Di mana Anda akan tidur? Kamu tidak punya uang.”

St. Clair tidak menanggapi. Saat matahari terbenam, dia menyelinap melewati pihak berwenang, menyelinap ke Republik Dominika dan menghilang di jalan yang sepi.

Hak Cipta 2021 The Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Posted By : angka keluar sydney